Home » Activities

Biomethagreen, Biogas dari Sampah Perkotaan

Sun, 14 Dec 2014 by Sabian
Seorang pengajar di Universitas Padjadjaran (Unpad) berhasil mengembangkan konsep biomethagreen sebagai langkah pemanfaatan sampah organik menjadi biogas bernilai guna.

Adalah Muhammad Fatah Wiyatna, dosen Fakultas Peternakan (Fapet), yang menilai, perlu adanya penanganan komprehensif dan terpadu untuk mewujudkan lingkungan bebas sampah. Menurutnya, selain berupaya menyelesaikan persoalan sampah dengan mengolahnya, konsep biomethagreen ini juga diarahkan kepada bidikan lain yaitu untuk menghasilkan sumber energi baru berupa biogas dan juga menangani masalah ketersediaan pupuk.

“Penelitian dan analisa kami menunjukkan, hasil dari pengolahan limbah ini mengandung hara yang cukup bagus dan siap serap, jadi bisa berpotensi menjadi pupuk cair,” ujar Fatah seperti disitat dari situs Unpad, Selasa (18/1/2011).

Konsep biomethagreen mengutamakan pengelolaan sampah di sumbernya seperti pemukiman, pasar, hotel, rumah makan, rumah sakit, perkantoran, dan lainnya. Konsep ini ramah lingkungan dan berdaya guna. Sebab, pengelolaan awal di sumber sampah tersebut akan meninggalkan sedikit residu sampah untuk diangkut ke tempat pembuangan akhir (TPA). Dengan demikian, biaya pengangkutan, serta risiko pencemaran lingkungan juga berkurang.

Sementara, konsep biogas sebenarnya telah lama dikenal. Hanya saja, pemanfaatannya baru sebatas limbah kotoran ternak. Fatah pun melihat peluang untuk membuat biogas dari sampah perkotaan. Dia kemudian mengajak peneliti Unpad lain dalam penelitian tersebut. Mereka adalah dosen Fapet Unpad Iman Hernaman, Mansyur, dan Tidi Dhalika, yang mengembangkan biomethagreen untuk peternakan; serta Edy Suryadi dan Rija Sudirdja untuk agribisnis pertanian.

Fatah menjelaskan, teknologi biogas dari sampah perkotaan itu menggunakan sistem anaerob, yaitu sistem tertutup. “Bahan organik yang dimasukkan ke dalam biodigester biomethagreen nantinya akan dirombak oleh bakteri khusus penghasil methan melalui mekanisme perombakan sehingga menghasilkan gas bio. Gas bio yang dihasilkan akan digunakan sebagai bahan bakar untuk memasak, pemanas ayam (brooder) dan energi listrik yang sangat aman dan bermanfaat,” ujarnya.

Limbah dari hasil pembuatan gas bio (sludge) tersebut berupa cairan. Fatah mengklaim, limbah ini tidak mengandung bakteri penyebab penyakit dan bahan berbahaya lainnya. “Bahkan dapat dimanfaatkan sebagai bahan pupuk karena kandungan nutrisinya yang cukup lengkap seperti yang dibutuhkan tanaman,” imbuhnya.

Uji coba konsep biomethagreen yang berada di bawah naungan PT. Biomethagreen Lingga Lestari dimulai Fatah pada 2008. Dia memanfaatkan sampah organik di area tempat tinggalnya di daerah Tanjungsari, Sumedang, Jawa Barat. Pada tahap awal, Fatah menggunakan 4-5 kg sampah per hari dan menggunakan fasilitas berskala kecil yakni 3 m3. Uji coba ini menghasilkan gas bio yang hanya cukup dipakai untuk kebutuhan bahan bakar gas sehari-hari.

Pengembangan konsep biomethagreen tersebut kemudian berkembang atas kerja sama dengan berbagai instansi seperti Yayasan Saung Kadeudeuh, Dinas Kebersihan Kota Bandung, Bank Jabar Banten, PT. PLN, Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Jabar, dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Dinamika Pembangunan (PDP) Unpad. Hingga saat ini demplot yang dibangun tersebar di wilayah Kabupaten Sumedang, Tomang Petamburan Jakarta Selatan, Kuningan, Majalengka, dan Bandung.

Ketua PDP Unpad Rija Sudirja menyatakan, konsep biomethagreen sesuai dengan model yang diusung oleh PDP Unpad, yaitu menghasilkan teknologi tepat guna yang bisa langsung diaplikasikan kepada masyarakat. “Untuk pengembangannya, PDP Unpad sedang memproses untuk membantu Biomethagreen dalam memperoleh hak paten melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) HKI Unpad, dan diharapkan dapat cepat selesai,” ujar Rija.

Activities »

News »

Headlines »

Research »

Job Vacancies »

Quick Links »